Senin, 11 Oktober 2021

Turki akan menguji UAV multifungsi canggih

[wartanusantara.id] Istanbul - Seorang pejabat senior Turki perusahaan manufaktur mengatakan Turki akan segera menyaksikan uji terbang kendaraan udara tak berawak multifungsi mutakhir (UAV), yang dapat digunakan sebagai alat pertahanan diri terhadap drone atau digunakan dalam serangan, lapor media Daily Sabah.

(Foto : AA via Daily Sabah)

UAV adalah bagian dari berbagai sistem deteksi dan penghancuran drone yang dikembangkan oleh Havelsan dan Transvaro.

Güray Ali Canlı, anggota dewan eksekutif Transvaro, yang memproduksi Fedai, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa perangkat tersebut memiliki sistem perlindungan yang dikembangkan untuk menghentikan serangan UAV/drone, tetapi kendaraan itu sendiri dapat digunakan untuk menyerang di masa depan jika diperlukan.

Dia mengatakan tujuan utama mereka adalah untuk menembak jatuh drone bersenjata dan UAV, tetapi dengan mengubah hulu ledak, Fedai juga dapat digunakan sebagai sistem pertahanan anti-tank, anti-personil, atau kendaraan yang mampu menyerang.

“Struktur mekanisme pelacakan sayap dan pengikut Fedai berbeda dari semua produk lainnya,” jelas Canlı, menambahkan bahwa ketika ancaman mendekat, ia meledak pada target dengan sistem pencarian optiknya sendiri.

Mereka akan mendemonstrasikan menembak jatuh drone sungguhan pada akhir bulan, kata pejabat Transvaro, dan menambahkan bahwa UAV dikembangkan sepenuhnya oleh para insinyur Turki.

Dia mencatat bahwa karena perkembangan pesat sistem tak berawak seperti itu dalam beberapa tahun terakhir, menjadi sulit untuk menghentikan drone serang otonom dan gerombolan.

Manajer Pengembangan Bisnis Teknologi Pertahanan Havelsan Command Control Nezih Şişman minggu ini mengatakan mereka sedang mencari cara untuk mengembangkan sistem yang dapat melindungi kampus besar, fasilitas atau infrastruktur penting, organisasi dengan kekuatan yang tersebar, seperti gendarmerie, serta lokasi penting seperti ibu kota. Ankara yang merupakan rumah bagi banyak institusi penting.

Dia menambahkan bahwa mereka mengambil kompleks STAR Refinery yang luas di Aliağa Izmir barat sebagai prototipe dan memulai studi integrasi dengan para pemangku kepentingannya untuk beberapa rencana pertahanan.

Drone kamikaze menggunakan target dan informasi identifikasi tertentu. Ia terbang sebentar dan mulai dengan memindai targetnya secara visual. Segera setelah menangkap targetnya dari jarak jauh, ia dapat menghancurkan satu UAV atau segerombolan UAV di lokasinya dengan meledakkan hulu ledak, menurut Nezih Şişman.

Havelsan bertanggung jawab atas radar pendeteksi drone, rangkaian elektro-optiknya, konsol kontrol, kemampuan untuk mendeteksi ancaman, dan menggunakan algoritme fusi terkait.

Menjelaskan bagaimana gagasan memiliki Fedai untuk pertahanan diri negara muncul, Canlı mengatakan UAV kecil dapat memiliki efek besar hari ini.

“Banyak metode telah dikembangkan untuk menjatuhkan mereka, tetapi yang paling efektif adalah menembak mereka di udara. Banyak penelitian telah dimulai di seluruh dunia tentang hal ini, dari Timur Jauh hingga Amerika Serikat dan Eropa. Kami juga memeriksa studi ini.”

Sumber : Daily Sabah

Artikel Terkait